Harga Gula Naik, Rakyat Terus Dihimpit

 

PUTRAJAYA 9 Mei – Kerajaan hari ini mengumumkan kenaikan harga gula sebanyak 20 sen kepada RM2.30 sekilogram berkuat kuasa esok. Ketua Setiausaha Kementerian Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan, Datuk Mohd. Zin Mohd. Dom berkata, dengan kenaikan itu, kerajaan masih menanggung subsidi sebanyak RM283.4 juta.  “Dengan kadar subsidi sebanyak 20 sen sekilogram, penjimatan dapat dilakukan sebanyak RM116.6 juta. – Utusan

Sumber : Utusan Malaysia, 09/05/11

Kerajaan Sekular Semakin Kedekut Dengan Rakyatnya

Akan datang kepada masyarakat tahun-tahun yang penuh dengan penipuan. Pada tahun-tahun itu pembohong dipandang benar, yang benar dianggap bohong; pada tahun-tahun tersebut pengkhianat diberi amanat, sedangkan orang yang amanah dianggap pengkhianat. Pada saat itu yang berbicara adalah ruwaibidhah.” Lalu ada sahabat bertanya, “Apakah ruwaibidhah itu?” Rasulullah menjawab, “Orang bodoh yang berbicara/mengurusi urusan umum/publik.” (Dalam riwayat lain disebutkan, ruwaibidhah itu adalah “orang fasik yang berbicara/mengurusi urusan umum/publik” dan “al-umara (pemerintah) fasik yang berbicara/mengurusi urusan umum/publik”) [HR Ahmad, Ibnu Majah, Abu Ya’la dan al-Bazzar].

Pengumuman kenaikan harga gula itu sudah pasti akan menambahkan lagi bebanan  rakyat setelah sebelum ini berlaku siri-siri kenaikan harga bagi pelbagai jenis barang yang lain. Oleh kerana itu, amat tepat jika nama Barisan Nasional atau  BN itu diganti maksudnya dengan ’Barang Naik’.

Nampaknya slogan 1Malaysia Rakyat Didahulukan Pencapaian Diutamakan hanyalah satu ungkapan membius untuk memperbodohkan rakyat. Di dalam sistem Kapitalis, yang  paling diutamakan bukanlah rakyat tetapi para konglomerat dan individu kaya yang pro-pemerintah. Ini adalah kerana, merekalah yang akan ’menyalurkan dana’ di dalam pilihanraya umum tidak berapa lama lagi. Di dalam sistem kufur ini, pemimpin menipu, merompak dan berniaga dengan rakyat adalah perkara biasa dalam dunia politik sekular kapitalisme yang menjijikkan. Negara yang dikuasai oleh para pemimpin sekular akan terus menipu rakyatnya dengan mencipta pelbagai alasan.

Wahai umat Islam! Bebanan yang semakin perit ditanggung oleh kebanyakkan rakyat pada ketika ini adalah bukti yang jelas bahawa pemerintah umat Islam pada hari ini telah gagal untuk mengurus rakyatnya dengan cara yang baik. Rakyat akan terus dibebankan dengan pelbagai kenaikan harga barang. Sedangkan sudah menjadi kewajiban bagi negara memberikan subsidi kepada rakyatnya dan bukan sebaliknya. Setiap pemerintah seharusnya sedar bahawa kewajiban dan tanggunjawabnya yang paling utama adalah untuk mengurus urusan umat. Kepada semua pemimpin umat Islam di seluruh dunia; renungilah sabda Rasulullah SAW ini: 

“Siapa saja yang dianugerahkan Allah sebagai pemimpin, tetapi dia tidak berbuat sesuatu untuk kebaikan rakyatnya (malahan sebaliknya menipu dan menzalimi rakyatnya ), Allah mengharamkan surga untuknya”.
[HR. Bukhari].

Rasulullah SAW bersabda :

“Orang yang paling sakit siksaan di hari kiamat adalah pemimpin yang zalim (curang)”. [HR Thabrani dari Abdullah bin Mas’ud].

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: