Archive for May, 2011

Seruan Khusus untuk Pemuda Islam!

May 28, 2011

Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh! Wahai kaum muslimin sekalian! Wahai para pemuda-pemudi Islam! Kami adalah pemuda Islam yang merindukan kemenangan Islam! Kami mewakili suara-suara pemuda-pemuda Islam yang sudah muak dengan kehinaan yang menimpa Umat Islam di saat ini!

Wahai para pemuda Islam sekalian! Anda adalah the agent of change iaitu ‘penggerak perubahan’ ! Kita mempunyai daya yang luar biasa dalam melakukan perubahan. Lihat saja para pemuda yang tabah bersama Rasulullah SAW dalam rangka melakukan perombakan terhadap sistem jahiliyah yang ada. Saidina Ali bin abi thalib (8 tahun), Zubair bin awwam (8 tahun), Thalhah bin ubaidillah ( 11 tahun), Al-arqam bin abi al-arqom (12 tahun), Abdullah bin Mas’ud (14 tahun), Saad bin Abi Waqqash (17 tahun), Ja’far bin Abi Thalib (18 tahun), Zaid bin haristah (20 tahun ), Mush’ab bin Umair (24 Tahun), dan Umar bin Khattab (26 tahun) ketika awal mula tampil sebagai pembela Islam. Mereka semua telah menorehkan tinta emas dalam perjuangan dan perubahan.

Statistik PDRM menunjukkan bahawa ada 152 kes bunuh yang berlaku dalam suku tahun pertama 2006. Secara purata, pada setiap 14 jam 13 minit berlaku satu kes pembunuhan di Malaysia. Statistik PDRM mencatatkan bahawa pencerobohan terhadap harta milik orang lain berlaku secara purata setiap 3 minit 30 saat. Jumlah anak luar nikah (anak zina) di Malaysia mencecah 257,411 orang. Ini bermakna setiap 37 minit akan berlaku satu kes perzinaan, dan dalam masa 1 jam 25 minit seorang bayi yang tidak berdosa (tidak sah nasab) dilahirkan hasil perzinaan pasangan bergelar ‘Muslim’. Menurut Mufti Perak Datuk Seri Harussani Zakaria, beliau mendakwa seramai 250,000 orang Islam di Malaysia termasuk seorang yang bergelar ‘ustazah’ telah murtad. Malah Lina Joy telah lama bebas menjadi orang murtad hingga kini!

Oleh itu, sebuah paradigma pemikiran dan tenaga diperlukan bagi menggerakkan para pemuda ke arah kebangkitan sebenar, ada yang memperjuangkan nasionalisme atau kebangsaan Melayu, Sosialisme, Demokrasi, Liberal, atau Sekular. Semuanya mewakili 3 ideologi yang ada di dunia saat ini, iaitu Kapitalisme, Sosialisme serta Islam. Jadi apakah Ideologi yang mampu menyelesaikan masalah umat ini? Apakah ideologi yang benar-benar mampu mengubah dunia ini menjadi aman?

Pastinya perubahan yang berasaskan Ideologi Islam adalah pilihan yang paling tepat. Hal ini kerana, pertama, Allah SWT sendiri memerintahkan kita untuk menerima Islam secara keseluruhan (kaffah) dan bukan setengah-setengah. Kedua, hanya perubahan dengan Islam-lah, kemuliaan ummat akan benar-benar terwujud.

Kini satu-satunya penyelesaian masalah umat ini hanyalah pada Ideologi Islam, setelah gagalnya sosialisme di Rusia dan semakin hancurnya kapitalisme demokrasi yang dipimpin Amerika, kini hanya ideologi Islam yang diharapkan menjadi pencetus perubahan kepada dunia ini, perubahan yang benar-benar sudah teruji dan terbukti selama berabad-abad mampu memberikan kepuasan hati. Sesungguhnya, Negara Islam Daulah Khilafah telah menaungi dunia 2/3 dunia selama 1300 tahun lamanya. Islam pernah menjadi pemimpin dunia, Islam pernah menguasai dunia! Tiba masanya kita kembalikan keagungan Islam dengan cara menegakkan kembali Daulah Khilafah!

Teladan kita bukanlah orang seperti Karl Marx, Mahatma gandhi, Hugho chaves, atau Barack Obama. Namun teladan kita adalah Muhammad SAW. Kita ingin menjadi seperti Saidina Ali bin abi thalib yang begitu gagah berani menjadi pembela agama Allah, kita ingin seperti Thariq bin ziyad sang pembebas andalusia, kita juga ingin menjadi seperti Muhammad Al-Fatih seorang pemimpin muda dari pasukan penakluk kota konstatinopel yang dalam pidatonya (sebelum penaklukan) mengatakan: ”wahai semua pasukan, kalian harus menjadikan syariat didepan mata kalian”. Yang dengan izin Allah akhirnya berhasil menjalankan misinya. Kerana kita adalah pemuda Islam. Allahu Akbar!

Advertisements

SERUAN MENGEMBALIKAN KHILAFAH

May 22, 2011

Saudara-saudaraku yang mulia! Assalamu‘alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.

Pihak kuffar Barat benar-benar memahami bahawa kekuatan dan penyatuan umat Islam yang hakiki adalah di bawah Daulah Khilafah. Kerana itulah mereka telah berusaha bersungguh-sungguh dan menggunakan segala kekuatan, tipu helah, kelicikan dan agen-agen mereka bagi menghancurkan umat Islam. Bukan setakat itu sahaja, setelah mereka berjaya dan bergembira menyaksikan kehancuran Islam, mereka tidak pernah lalai dan berhenti dari usaha mereka seterusnya untuk memastikan umat Islam tidak akan bangkit dan bersatu kembali. Tidak cukup dengan itu, mereka malah melakukan serangan fizikal secara besar-besaran ke atas umat Islam, merogol, membunuh, memerangi, menangkap, memenjara, menyiksa dan melakukan pelbagai bentuk kekejaman lainnya yang benar-benar tidak berperikemanusiaan. Umat Islam diperlakukan umpama binatang, malah jauh lebih buruk dari itu. Ya, mereka telah melakukan semua itu dan mereka telah melakukannya dengan begitu mudah sekali! Kenapa? Kerana umat Islam telah kehilangan perisainya yang selama ini menjaga dan melindungi mereka – Khalifah! Takbir! Allahu Akbar! 3x

Wahai Kaum Muslimin! Apakah Islam itu tidak sempurna sehinggakan kita perlu mengambil sistem pemerintahan dari Barat seperti demokrasi? Tidakkah Islam mempunyai sebuah sistem pemerintahan? Sistem pemerintahan Islam adalah Khilafah! Khilafah adalah kepemimpinan umum bagi seluruh kaum Muslimin di dunia untuk menegakkan hukum-hukum syariat Islam dan mengembang risalah Islam ke seluruh penjuru dunia. Perlu difahami bahawa, Khilafah itu adalah Sistem Pemerintahan Islam dan Khalifah itu adalah ketua negaranya. Sesungguhnya Negara Islam iaitu Daulah Khilafah keberadaannya wajib hanya satu untuk seluruh dunia!

Apa yang kita saksikan saban hari sejak kejatuhan Khilafah hinggalah ke hari ini adalah penderitan demi penderitaan yang tidak berkesudahan menimpa umat Islam. Kesatuan umat Islam telah berkecai dan persaudaraan mereka telah hancur. Segala ini berlaku setelah jatuhnya Khilafah Uthmaniyyah di mana umat Islam mula dihadiahkan kemerdekaan oleh pihak kuffar Barat untuk menubuhkan negara bangsa (nation states). Maka dari sini, masing-masing mula berjuang untuk bangsa dan berebut-rebut bersengketa sesama sendiri untuk berkuasa dan mengekalkan kekuasaan, tanpa menghiraukan lagi apa yang terjadi kepada saudara mereka di negara lain. Yang penting, perlu bersyukur dengan keamanan dan kesejahteraan yang dinikmati di negara sendiri. Bangsa lain, negara lain… itu masalah mereka, tidak ada kena mengena dengan kita. Inilah antara kata-kata yang lahir dari sebahagian umat Islam, khususnya pemimpin mereka! Takbir! Allahu Akbar! 3x

Wahai kaum Muslimin! Bermulanya segala penderitaan dan kehinaan yang menimpa umat ini, adalah kerana tidak adanya sebuah institusi, yakni Daulah Khilafah yang mampu untuk melindungi kaum muslimin dan memartabatkan maruah kaum muslimin! Umat ini adalah umat yang pernah satu ketika dulu memimpin dunia dan membawa rahmat ke setiap penjuru alam. Tidak ada fakta yang dapat menafikan bahawa Sistem Pemerintahan Khilafah yang telah diamalkan oleh umat Islam semenjak zaman Khalifah Rasyidah hinggalah ke zaman Uthmaniyyah, telah menjaga dan melindungi umat Islam. Apa yang telah dilakukan oleh para Khulafa’ Rasyidah dan diteruskan oleh pengganti-pengganti mereka ini telah terpahat dalam sejarah dan memenuhi ribuan lembaran kitab.

Wahai kaum Muslimin! Ingin kami tegaskan sekali lagi bahawa kewajiban menegakkan kembali Khilafah ini adalah kewajiban kita semua. Sebuah kewajiban itu statusnya sama sahaja bagi setiap Muslim, tidak kira siapa pun dia, bangsa dan keturunan apa pun dia selama mana dia termasuk dari kalangan orang Islam. Oleh itu, tiada beza di antara kewajiban solat, puasa, zakat, mentaati ibu bapa, menuntut ilmu, berdakwah, menegakkan Khilafah dan sebagainya. Semuanya adalah kewajiban dan kita semua wajib melakukannya. Takbir! Allahu Akbar! 3x

Sesungguhnya kami senantiasa mengimani janji Allah Subhanahu wa Ta’ala dan membenarkan khabar gembira dari Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam tentang kembalinya Khilafah ala minhaj nubuwwah untuk kedua kalinya. Kami senantiasa berusaha dan yakin akan kedatangan penyelamat umat ini seraya memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala agar Dia memuliakan kami dengan tertegaknya Khilafah melalui tangan-tangan kami; agar kita semua dapat bernaung di bawahnya; agar kita semua dapat mengibarkan panji-panji Rasulullah di seluruh pelusuk bumi; agar cahaya Allah akan kembali menerangi alam. Insya Allah. Justeru, marilah kita bersama-sama memikul kewajiban menegakkan kembali Khilafah ini wahai kaum Muslimin. Bersama-samalah dengan kami di dalam dakwah mengembalikan semula kemuliaan umat ini. Takbir! ALLAHU AKBAR! 3x

CINTA KEPADA ALLAH DAN RASUL-NYA

May 16, 2011

Al-Azhari berkata, “Arti cinta seorang hamba kepada Allah dan Rasul-Nya adalah menaati dan mengikuti perintah Allah dan Rasul-Nya.” Al-Baidhawi berkata, “Cinta adalah keinginan untuk taat.” Ibnu Arafah berkata, “Cinta menurut istilah orang arab adalah menghendaki sesuatu untuk

meraihnya.” Al-Zujaj berkata, “Cintanya manusia kepada Allah dan Rasul-Nya adalah menaati keduanya dan ridha terhadap segala perintah Allah dan segala ajaran yang dibawa Rasulullah

saw.”

Sedangkan arti cinta Allah kepada hamba-Nya adalah ampunan, ridha dan pahala. Al-Baidhawi berkata ketika menafsirkan firman Allah:

Niscaya Allah akan mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu (TQS. Ali ‘Imrân [3]: 31).

Maksudnya, pasti Allah akan ridha kepadamu. Al-Azhari berkata, “Cinta Allah kepada hamba-Nya adalah memberikan kenikmatan kepadanya dengan memberi ampunan.” Allah berfirman:

Sesungguhnya Allah tidak mencintai orang-orang kafir (TQS. Ali ‘Imrân [3]: 32).

Maksudnya, Allah tidak akan memberi ampunan kepada mereka. Sufyân bin Uyainah berkata, “Arti dari niscaya Allah akan mencintaimu adalah Allah akan mendekat padamu. Cinta adalah

kedekatan. Arti Allah tidak mencintai orang-orang kafir adalah Allah tidak akan mendekat kepada orang kafir.” Al-Baghawi berkata, “Cinta Allah kepada kaum Mukmin adalah pujian, pahala, dan ampunan-Nya bagi mereka.” Al-Zujaj berkata, “Cinta Allah kepada makhluk-Nya adalah ampunan dan nikmatnya-Nya atas mereka, dengan rahmat dan ampunan-Nya, serta pujian yang baik kepada mereka.

Yang menjadi fokus kami dalam bab ini adalah cinta seorang hamba kepada Allah dan Rasul-Nya. Cinta dalam arti yang telah disebutkan di atas merupakan suatu kewajiban. Karena mahabbah (cinta) merupakan salah satu kecenderungan yang akan membentuk nafsiyah seseorang. Kecenderungan ini terkadang berupa perkara alami yang berbentuk naluri yang bersifat fitri (sesuai dengan penciptaan Allah). Naluri seperti ini tidak berhubungan dengan mafhum (pemahaman) apa pun; seperti kecenderungan manusia terhadap kepemilikan, kecintaan pada kelestarian dirinya, kecintaan pada keadilan, kecintaan pada keluarga, anak, dan sebagainya. Namun kecenderungan ini terkadang juga merupakan dorongan yang berhubungan dengan mafhum tertentu. Mafhum inilah yang nantinya akan menentukan jenis kecenderungan tersebut. Misalnya, bangsa Indian, mereka tidak mencintai bangsa Eropa yang bermigrasi ke negeri mereka (karena menjajah mereka, penj.). Sementara itu, kaum Anshar

mencintai orang-orang Muhajirin (dari Makkah) yang berhijrah ke mereka (Madinah). Cinta kepada Allah dan Rasul-Nya adalah jenis kecintaan yang terikat dengan mafhum syar’i, yang telah diwajibkan oleh Allah. Dalil dari al-Quran tentang hal ini adalah:

Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. (TQS. al-Baqarah [2]: 165).

Maknanya, orang-orang beriman itu lebih besar kecintaannya kepada Allah dibandingkan dengan kecintaan orang-orang musyrik kepada tuhan-tuhan tandingan selain Allah.

Katakanlah, “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteriisteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik. (TQS. at- Taubah [9]: 24).

Adapun dalil dari as-Sunah diantaranya adalah:

Dari Anas, sesungguhnya Nabi saw. bersabda:

Seorang laki-laki pernah bertanya kepada Rasulullah saw. Tentang kiamat. Ia berkata, “Kapan terjadinya kiamat ya Rasulullah?” Rasul berkata, “Apa yang telah engkau siapkan untuknya?” Laki-laki itu berkata, “Aku tidak menyiapkan apa pun kecuali sesungguhnya aku mencintai Allah dan Rasul-Nya.” Rasul saw. berkata, “Engkau bersama apa yang engkau cintai.” Anas berkata; Kami tidak pernah merasa bahagia dengan sesuatu pun yang membahagiakan kami seperti bahagianya kami dengan perkataan Nabi, “Engkau bersama apa yang engkau cinta”, Anas kemudian berkata, “Maka aku mencintai Nabi, Abû Bakar, dan Umar. Dan aku berharap akan

bersama dengan mereka karena kecintaanku kepada mereka meskipun aku belum bisa beramal seperti mereka.” (Mutafaq ‘alaih)

_ Dari Anas ra., sesungguhnya Nabi saw. bersabda:

Ada tiga perkara, siapa saja yang memilikinya ia telah menemukan manisnya iman. Yaitu orang yang mencintai Allah dan Rasul-Nya lebih dari yang lainnya; orang yang mencintai seseorang hanya karena Allah; dan orang yang tidak suka kembali kepada kekufuran sebagaimana ia tidak suka dilemparkan ke Neraka. (Mutafaq ‘alaih)

_ Dari Anas ra., ia berkata; telah bersabda Rasulullah saw.:

Tidak beriman seorang hamba hingga aku lebih dicintai daripada keluarganya, hartanya, dan seluruh manusia yang lainnya. (Mutafaq ‘alaih)

Para sahabat Rasulullah saw. sangat bersungguh-sungguh untuk menerapkan kewajiban ini. Mereka senantiasa berlomba untuk mendapatkan kemuliaan ini karena ingin termasuk golongan orang-orang yang dicintai Allah dan Rasul-Nya. Bukti akan hal ini adalah:

_ Diriwayatkan dari Anas ra., ia berkata:

Ketika perang Uhud kaum Muslim berlarian meninggalkan Nabi saw. Abû Thalhah sedang berada di depan Nabi saw., melindungi beliau dengan perisainya. Abû Thalhah adalah seorang pemanah yang sangat cepat lemparannya. Pada saat itu ia mampu menangkis dua atau tiga busur panah. Kemudian ada seorang lelaki yang lewat. Ia membawa satu wadah anak panah kemudian berkata, “Aku akan menebarkannya untuk Abû Thalhah”. Kemudian Nabi saw. berdiri

tegak melihat orang-orang. Maka Abû Thalhah berkata, “Ya Nabiyullah, demi bapak dan ibuku, engkau jangan berdiri tegak, nanti panah orang-orang akan mengenaimu. Biarkan aku yang

berkorban jangan engkau….” (Mutafaq ‘alaih)

_ Qais berkata:

Aku melihat tangan Abû Thalhah menjadi lumpuh, karena dengan tangannya itulah ia telah menjaga Nabi saw., pada saat perang Uhud. (HR. al-Bukhâri)

_ Dalam hadits yang diriwayatkan dari Ka’ab bin Malik ketika menceritakan tiga orang sahabat yang tidak ikut perang Tabuk. Ka’ab berkata:

Sehingga ketika masa pemboikotan berupa pengasinganku dari orang-orang itu berlangsung lama, maka aku berjalan hingga aku menaiki dinding pagar Abi Qatadah. Dia adalah anak pamanku dan orang yang paling aku cintai. Kemudian aku mengucapkan salam kepadanya. Demi Allah, ia tidak menjawab salamku. Maka aku berkata, “Wahai Abi Qatadah! Aku bersumpah kepadamu dengan nama Allah, apakah engkau mengetahui bahwa aku sangat

mencintai Allah dan Rasul-Nya.” Ia diam. Maka aku kembali kepadanya dan aku bersumpah lagi kepadanya tapi ia tetap diam. Kemudian aku kembali lagi dan bersumpah lagi kepadanya, maka akhirnya ia berkata, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.” Maka bercucuranlah air mata dari kedua mataku, kemudian aku pergi hingga aku memanjat dindingnya. (Mutafaq ‘alaih)

_ Dari Sahal bin Sa’ad ra., bahwa Rasulullah saw. bersabda pada Khaibar:

Berkata kepadaku Qutaibah bin Sa’îd, berkata kepadaku Ya’kub bin Abdurrahman dari Abû Hazim, ia berkata; Sahal bin Sa’ad ra. telah memberitahukan kepadaku bahwa Rasulullah saw. Bersabda pada perang Khaibar, “Aku akan memberikan panji ini kepada seorang lelaki yang di atas tangannya Allah akan memberikan kemenangan. Ia telah mencintai Allah dan Rasul-Nya, Allah dan Rasul-Nya pun mencintainya.” Berkata Sahal Bin Sa’ad, “Maka orang-orang pun pergi untuk tidur dan mereka bertanya-tanya di dalam hati mereka, siapakah di antara mereka yang akan diberikan panji oleh Rasulullah saw.” Ketika tiba waktu subuh, maka orang-orang ramai menghadap Rasulullah saw. Semuanya berharap agar diberi panji oleh Rasulullah saw. Maka Rasul bersabda, “Dimanakah Ali bin Abi Thalib?” Dikatakan kepada Rasul, “Ia sedang sakit mata, Ya Rasulullah!” Kemudian orang-orang pun mengutus seorang sahabat untuk membawa Ali bin Abi Thalib ke hadapan Rasulullah saw. Kemudian Rasulullah saw. meludahi kedua matanya dan berdoa untuknya, maka sembuhlah ia hingga seolah-olah ia belum pernah sakit sebelumnya. Kemudian Rasul memberikan panji itu kepada Ali bin Abi Thalib. Lalu Ali berkata, “Ya Rasulallah!, aku akan memerangi mereka sampai mereka bisa seperti kita (memeluk

Islam).” Kemudian Rasulullah saw. bersabda, “Berangkatlah perlahan-lahan hingga engkau berada di halaman mereka, kemudian ajaklah mereka kepada Islam dan kabarkan kepada

mereka hak Allah yang merupakan kewajiban mereka. Maka demi Allah, sungguh jika Allah memberikan petunjuk kepada seorang manusia karena engkau, hal itu lebih baik bagi engkau daripada unta merah.” (Mutafaq ‘alaih)

_ Ibnu Hibban meriwayatkan dalam kitab Shahih-nya:

(…Kemudian Urwah bin Mas’ud kembali kepada para sahabatnya, dan berkata, “Wahai kaumku, sesungguhnya aku pernah menjadi utusan (delegasi) kepada para raja. Aku pernah menjadi delegasi kepada Kisra, Qaishar, dan an-Najasyi. Demi Allah, aku belum pernah melihat seorang pemimpin pun yang sangat diagungkan oleh para sahabatnya seperti halnya para sahabat Muhammad mengagungkan Muhammad. Demi Allah, jika beliau mengeluarkan

dahak maka jika jatuh ke tangan seseorang dari mereka, pasti ia akan mengusapkannya pada wajah dan kulitnya. Jika beliau memerintahkan sesuatu kepada mereka, maka mereka akan

bergegas melaksanakannya. Jika beliau wudhu, maka mereka akan berlomba —seperti orang yang berperang— memburu air bekas wudhu beliau. Jika beliau berbicara, maka mereka akan

merendahkan suara di sisinya. Mereka tidak berani memandangnya semata-mata karena mengagungkannya…)

Muhammad bin Sirin berkata; Telah berbincang-bincang segolongan laki-laki di masa Umar ra., hingga seakan-akan mereka melebihkan Umar ra. atas Abû Bakar ra., kemudian hal itu sampai kepada Umar bin al-Khathab r.a., lalu beliau berkata, “Demi Allah, satu malam dari Abû Bakar lebih utama daripada keluarga Umar. Sungguh Rasulullah telah pergi menuju gua Tsur disertai Abû Bakar. Abû Bakar terkadang berjalan di depan beliau dan terkadang berjalan di belakang beliau. Hingga hal itu membuat Rasulullah penasaran, beliau pun berkata, “Wahai Abû Bakar! Kenapa engkau

terkadang berjalan di depanku dan terkadang di belakangku?” Abû Bakar berkata, “Jika aku ingat orang-orang yang mengejarmu, maka aku berjalan di belakangmu, dan jika aku ingat orang-orang yang mengintaimu, maka aku berjalan di depanmu.” Rasulullah saw. bersabda, “Wahai Abû Bakar, jika terjadi sesuatu, apakah engkau suka hal itu menimpamu dan tidak menimpaku?” Abû Bakar menjawab, “Benar, demi Allah yang telah mengutusmu dengan hak, jika ada suatu perkara yang menyakitkan, maka aku lebih suka hal itu menimpaku dan tidak menimpamu.” Ketika keduanya telah sampai di gua Tsur, Abû Bakar berkata, “Tunggu sebentar di tempatmu wahai Rasulullah!, hingga aku membersihkan gua untukmu.” Kemudian Abû Bakar pun masuk gua dan ia membersihkan (dari segala hal yang akan menggangu). Ketika ia ada di atas gua, ia ingat belum membersihkan sebuah lubang, kemudian ia berkata, “Wahai Rasulullah, tetap di tempatmu!, aku akan membersihkan sebuah lubang.” Maka ia pun masuk gua dan membersihkan lubang itu. Kemudian berkata, “Silahkan turun wahai Rasulullah saw.”, maka Rasul pun turun. Umar berkata, “Demi Allah, sungguh malam itu lebih utama dari pada keluarga Umar.” (HR. al-Hâkim dalam al-Mustadrak. Ia berkata, “Hadits ini shahih, isnadnya memenuhi syarat al-Bukhâri Muslim seandainya tidak mursal”). Tapi hadits ini adalah hadits

mursal yang bisa diterima.

_ Anas bin Malik berkata:

Sesungguhnya Rasulullah saw. pada saat perang Uhud telah terpojok sendirian bersama tujuh orang Anshar dan dua orang Quraisy (Muhajirin). Ketika musuh (kaum Musyrik) telah merangsek mendekati beliau, beliau bersabda, “Siapa yang bisa menolak mereka dari kita,

maka ia akan masuk surga atau menjadi temanku di surga.” Maka majulah seorang laki-laki dari kaum Anshar lalu memerangi musuh hingga terbunuh. Kemudian musuh kembali merangsek mendekat. Beliau bersabda, “Siapa yang bisa menolak mereka dari kita, maka ia akan masuk surga atau menjadi temanku di surga.” Maka majulah seorang laki-laki dari kaum Anshar, lalu memerangi musuh hingga ia terbunuh. Hal seperti itu terjadi berulang-ulang hingga terbunuhlah

tujuh orang Anshar. Rasulullah bersabda kepada dua sahabatnya (dari Muhajirin), “Kita tidak sebanding dengan para sahabat kita itu.” (HR. Muslim)

_ Abdullah bin Hisyam berkata:

Kami bersama Nabi saw., sementara beliau memegang tangan Umar bin al-Khathab. Umar berkata, “Wahai Rasulullah!, Sungguh engkau lebih aku cintai daripada segala sesuatu kecuali dari diriku sendiri.” Nabi saw. berkata, “Tidak bisa! Demi Allah hingga aku lebih engkau cintai daripada dirimu sendiri.” Maka Umar berkata, “Sesungguhnya mulai saat ini, demi Allah, engkau lebih aku cintai daripada diriku sendiri.” Nabi saw. bersabda, “Sekarang engkau telah benar wahai Umar.” (HR. al-Bukhâri).

_ Imam Nawawi menukil dalam Syarah Muslim tentang arti cinta kepada Rasulullah saw. dari Abû Sulaiman al-Khathabiy. Dalam syarah itu dikatakan, “…Engkau tidak dikatakan benar-benar mencintaiku hingga dirimu binasa dalam taat kepadaku, dan engkau lebih mementingkan ridhaku daripada hawa nafsumu, meski engkau harus binasa karenanya.”

Diriwayatkan dari Ibnu Sirin, ia berkata:

Aku berkata kepada ‘Abidah, “Aku memiliki sebagian dari rambut Nabi saw. Kami menerimanya dari Anas bin Malik atau dari keluarga Anas.” Maka ‘Abidah berkata, “Sungguh, satu lembar rambut Nabi saw. yang ada padaku lebih aku cintai daripada dunia dan seisinya.”

(HR. al-Bukhâri).

_ Diriwayatkan dari ‘Aisyah r.a:

Maka Abû Bakar berkata, “Demi Allah, sungguh aku lebih cinta bersilaturrahmi kepada kerabat Rasulullah saw. daripada kepada kerabatku.” (HR. al-Bukhâri).

_ Diriwayatkan dari ‘Aisyah ra., ia berkata:

Suatu hari telah datang Hindun binti Utbah, ia berkata, “Wahai Rasulullah! Tidak ada penghuni rumah di muka bumi yang lebih aku sukai agar mereka terhina melebihi penghuni rumahmu.

Kemudian hari ini tidak ada penghuni rumah di muka bumi yang lebih aku sukai untuk menjadi mulia dari pada penghuni rumahmu… (Mutafaq ‘alaih)

_ Diriwayatkan dari Thâriq bin Shihâb, ia berkata:

Aku pernah mendengar Ibnu Mas’ud berkata, “Aku bersama al-Miqdad bin al-Aswad menghadiri tempat pertemuan. Sungguh menjadi temannya lebih aku sukai dari pada menentangnya.”

Orang itu datang kepada Nabi saw., sementara Nabi saw. Sedang berdoa untuk kehancuran kaum Musyrik. Ia berkata; Kami tidak akan mengatakan sebagaimana perkataan kaum Musa, “Pergilah engkau dan Tuhan-mu untuk berperang”. Tapi kami akan berperang di sebelah kananmu, di sebelah kirimu, di depan dan di belakangmu. Maka aku melihat wajah Nabi saw. dan perkataannya bersinar-sinar. (HR. al-Bukhâri).

_ Diriwayatkan dari ‘Aisyah r.a bahwa Sa’ad pernah berkata:

Ya Allah, sungguh engkau mengetahui bahwa tidak ada seorang pun yang lebih aku sukai untuk diperangi karenamu daripada suatu kaum yang mendustakan Rasul-Mu dan mengusirnya. (Mutafaq ‘alaih).

Diriwayatkan dari Abû Hurairah r.a bahwa Tsumamah bin Tsa’al berkata:

Ya Muhammad, demi Allah, dulu tidak ada di muka bumi ini satu wajah pun yang paling aku benci melebihi wajahmu. Tapi, akhirnya wajahmu menjadi wajah yang paling aku cintai. Demi Allah, dulu tidak ada suatu agama pun yang paling aku benci daripada agamamu, tapi sekarang agamamu menjadi agama yang paling aku cintai. Demi Allah, dulu tidak ada suatu negeri pun yang paling aku benci daripada negerimu, tapi sekarang negerimu menjadi negeri yang paling aku cintai. (Mutafaq ‘alaih).

Doa buat para pejuang Khilafah

May 8, 2011

Ya Allah Ya Hayyu Ya Qayyum,

Sungguh, telah la kehinaan ini menimpa kaum muslimin ,

Telah lama umat ini diperjudikan nasibnya dan diperhambakan Amerika,

Telah lama ibu-ibu kami disiksa dan dicabul kehormatan mereka di penjara Israel,

Telah lama umat ini berdiam diri melihat kema’siatan terus-menerus berlaku!

Maka kau bangkitkanlah kami ya Allah,

Kau kukuhkanlah diri-diri kami ini Ya Allah,

Kau kukuhkanlah diri-diri kami ini Ya Allah,

Agar kami tetap teguh berjuang di jalan-Mu Ya Allah,

Kau bangkitkanlah di antara kami ini Shalahuddin Al-Ayyubi yang menyatukan Umat Islam dan memenangkan agama ini!

Kau bangkitkanlah di antara kami ini Mu’tasim Billah yang bermati-matian untuk mengembalikan kehormatan seorang Muslimah yang dicabul anjing kafir Rom!

Kau bangkitkanlah diantara kami ini Imam Hambali yang tidak pernah gentar untuk berdiri dihadapan penguasa yang zalim untuk menyerukan kalimat kebenaran kepadanya!

Ya Allah Ya Qahhar,

Kami menyedari bahawa kemenangan ini tidak akan dikecapi kecuali dengan pertolongan dari-Mu Ya Allah,

Oleh itu, jadikanlah kami ini orang-orang yang bersiap-sedia untuk menyambut kedatangan Khilafah Ar-Rasyidah Ats-Tsaniyah ‘Ala Minhaj Nubuwwah, yang mana dengannya dimuliakan Islam, dan dengannya dihinakan kekufuran!